ALFI Keluhkan Mahalnya Biaya Logistik di Indonesia

0
405
Ilustrasi Aktivitas bongkar muat peti kemas di Jakarta Internasional Container Terminal (JICT) Tanjung Priok, Jakarta. (republika.co.id)

Jakarta – (suaracargo.com)

Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia (ALFI) mengeluhkan biaya logistik Pelabuhan di Indonesia sebagai yang termahal di dunia. Sebab, menurut anggota Komisi V DPR, Soehartono, biaya pelabuhan Indonesia mencapai 27 persen, sedangkan di Singapura, Malaysia dan India hanya berkisar 15 persen.

“Ini akibat kurangnya pelabuhan atau sistemnya yang jeblok? Mestinya pemerintah bisa menjelaskan penyebab kemahalan itu,” kata Soehartono, kepada wartawan, di Gedung DPR, Senayan Jakarta, Selasa (20/9).

Dia mencontohkan, proses bongkar-muat di pelabuhan Belawan Kota Medan masih membutuhkan waktu lebih dari lima hari dari yang semestinya dua hari.

cs2854nviaemupo

“Bahkan di Makassar, yang merupakan gerbang Indonesia Timur, dwelling time sampai tujuh hari. Sementara Tanjung Priok masih tiga hari,” ungkapnya, seperti dilansir indopos.co.id.

Seharusnya, lanjut politikus dari dari daerah pemilihan Provinsi Jawa Timur VIII itu, tiga pelabuhan penting di Jawa dikerahkan secara bersama-sama untuk mengurangi waktu bongkar muat kapal.

“Kontainer itu kan berpusat di Jawa terutama di Jakarta, seharusnya sudah ada pemikiran untuk mengerahkan Pelabuhan Tanjung Emas di Semarang, Tanjung Perak di Surabaya dan Tanjung Priok secara bersama-sama, otomatis dwelling time akan berkurang,” tegasnya.

Dia mengatakan, seberapa baik manajemennya, tapi kalau arus kapal pembarwa barang melimpah ruah, tetap saja proses bongkar muat barang menjadi abnormal.

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here