Asosiasi Logistik: Pemerintah Diharapkan Bangun Badan Koordinasi Logistik

0
364
ilustrasi barang (shutterstock.com)

Jakarta – (suaracargo.com)

Ketua Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) Zaldy Ilham Masita menilai, pemerintah dapat membangun badan koordinasi logistik nasional. Badan itu dapat berbentuk seperti halnya Unit Kerja Presiden Bidang Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan (UKP4). Setiap kementerian/lembaga yang berkaitan dengan logistik dapat berkoordinasi dengan badan koordinasi logistik tersebut tanpa harus keluar dari kementeriannya.

“Lembaga koordinasi dan pengawasan logistik yang melakukan koordinasi agar blue print logistik nasional bisa berjalan sesuai rencana baik jangka pendek, menengah dan panjang,” ujarnya, Minggu (20/12/2015).

Dia menyarankan agar badan koordinasi logistik diangkat melalui ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) sehingga selalu berkesinambungan walau berganti presiden.

Sistem logistik nasional yang sudah dua tahun berjalan ini, kata Zaldy, bergerak dengan lambat karena tidak ada penguatan lembaga. Terbentuknya kementerian koordinasi lebih dari satu, imbuhnya, juga menjad hambatan implementasi sislognas.

“Sebab, pembangunan infrastruktur juga harus sesuai dengan roadmap sistem logistik nasional dan mencakup daerah dan pusat. Demikian juga BUMN, tidak bisa seenaknya melakukan rencana yang berkaitan dengan logistik seperti yang terjadi sekarang,” jelasnya, seperti dilansir bisnis.com.

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here