Gelombang Tinggi, Truk Muatan Tiang Pancang Terguling di KMP Titian Murni

0
32

Cilegon – (suaracargo.com)

Gelombang tinggi yang terjadi di selat Sunda sejak Kamis (30/11/2017) kemarin mengakibatkan sebuah truk muatan tiang pancang beton terguling di dalam kapal KMP Titian Murni. Peristiwa itu terjadi sekitar pukul 17.30 WIB pada Kamis 30 November kemarin.

Berdasarkan informasi yang berhasil didapat, KMP Titian Murni berangkat dari Pelabuhan Merak ke Bakauheni, Lampung. Kemiringan kapal saat dihantam ombak berkisar 45 derajat. Truk di dalam kapal terombang-ambing bak mainan yang diguncang-guncang anak kecil.

“Kejadiannya itu di kapal Titian Murni dari Merak menuju Bakauheni karena cuaca kemarin itu kan buruk dan gelombang tinggi itu kan memang truk bawa barang berat sehingga tidak bisa mengimbangi si kendaraannya. Terus kan di sisi kendaraannya kanan kirinya itu kosong,” kata Koordinator SAR Pelabuhan Merak, Radmiadi saat dikonfirmasi detikcom, Jumat (1/12/2017).

Radmiadi menceritakan, standar prosedur pengamanan kendaraan dengan muatan berat memang diletakkan di pinggir. Hal itu guna menghindari kejadian tergulingnya kendaraan dan menimpa kendaraan lain jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.

Hanya kendaraan truk muatan tiang cor pancang yang terguling di kapal tersebut. Kendaraan lain, kata dia, masih dalam posisi aman karena tali yang mengikat kendaraan lain tidak putus. Truk muatan tiang itu terguling akibat gelombang tinggi sehingga menyebabkan tali pengikat putus.

“Mungkin kendaraan yang lain bisa ketahan, biasanya kalau memang mobil bawa berat itu ditaronya di pinggir itu menurut standar safetynya. Kalau cuacanya umum itu nggak sampe segitu,” terangnya.

Radmiadi mengatakan, tidak benar jika kendaraan tersebut tidak diikat dengan tali yang sudah menjadi standar keamanan di dalam kapal. Memang, lanjutnya, tali yang mengikat kendaraan tersebut putus lantaran goncangan kapal akibat gelombang tinggi.

“Bahwa itu telah dilessing itu menurut safety kapal juga sudah standar cuma gelombang yang terlalu tinggi sehingga menyebabkan tali putus,” tuturnya.

Dihubungi terpisah, PLT Corporate Secretary PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Intan Sugiharti membenarkan sebuah video viral berisi tayangan truk yang terguncang-guncang di atas kapal, bahwa itu adalah tayangan atas peristiwa yang terjadi di Pelabuhan Merak. Namun itu adalah kejadian sebelum penutupan dermaga.

“Kemarin cuaca sangat ekstrem. Tapi hari ini sudah dibuka semua dermaga,” kata Intan.

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY