Gubernur Kaltara Ingin Saingi Malaysia Dalam Pembangunan Infrastruktur

0
268
Seorang pria melepas tambat kapal di Dermaga Tengkayu I, Tarakan, Kalimantan Timur. Kapal mesin (speedboat) merupakan satu-satunya alat transportasi yang digunakan warga untuk menyeberang antarpulau. (FOTO ANTARA/Rosa Panggabean/ed/11)

Tarakan – (suaracargo.com)

Gubernur Kalimanan Utara Irianto Lambrie menginginkan agar infrastruktur di daerahnya mampu bersaing dengan negara tetangga, Malaysia.

Meski demikian, ia menyadari bahwa kondisi infrastruktur di Provinsi Kaltara masih sangat minim.

Oleh karena itu, pemerintah daerah perlu didorong agar sektor tersebut mampu meningkatkan daya saing dan berkompetisi dengan daerah lainnya atau bahkan dengan negara tetangga, Malaysia.

Namun dia sendiri juga mengakui, kondisi ekonomi global yang tidak menentu berdampak pada keterbatasan anggaran sehingga dibutuhkan inovasi dan kreativitas pemerintah daerah agar segala kebutuhan masyarakatnya dapat terpenuhi.

“Kondisi infrastruktur di Kaltara masih minim dibandingkan dengan daerah lain atau negara tetangga Malaysia. Makanya perlu dorongan kuat melalui inovasi dan kreatifitas supaya dapat berdaya saing,” ujar Irianto melalui keterangan tertulisnya, Selasa (27/12), yang dilansir republika.co.id.

Ia menegaskan, pemerintah telah berkomitmen kuat membangun sejumlah infrastruktur yang dibutuhkan masyarakat untuk mendukung pertumbuhan ekonomi khususnya di Provinsi Kaltara. Pemerintah Indonesia berupaya maksimal mendorong keterlibatan pihak swasta dalam pengembangan infrastruktur dengan mempermudah kebijakan, instrumen dan kebijakan fiskalnya.

Bentuk dukungan pemerintah terhadap swasta dalam memajukan pembangunan di Indonesia, pemerintah telah membentuk perusahaan penjaminan, yakni PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia berbentuk badan usaha milik negara (BUMN) di bawah kendali Kementerian Keuangan.

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY