Laporan Bank Dunia: Indonesia Harus Melakukan Reformasi Logistik

0
237
ilustrasi jasa pengiriman barang (maritimedia.com)

Jakarta – (suaracargo.com)

Dalam laporan Indonesia Economic Quarterly edisi Maret 2016, Bank Dunia menyoroti masalah sektor logistik yang ada di Indonesia. Bank Dunia juga mendesak pemerintah Indonesia untuk melakukan reformasi di sektor logistik guna mengembangkan daerah terpencil sekaligus untuk menciptakan diversifikasi ekonomi.

“Perkembangan sistem logistik pengiriman tidak dapat mengikuti pesatnya perkembangan ekonomi Indonesia sejak tahun 2000,” kata Ekonom Utama Bank Dunia untuk Indonesia Ndiame Diop dalam paparannya di Jakarta, Selasa (15/3/2016).

Diop pun menuturkan, biaya logistik di Indonesia lebih tinggi dibandingkan negara-negara tetangga lantaran rendahnya pemanfaatan aset-aset logistik.

Tingginya biaya tersebut juga diperburuk oleh rantai pasokan di Kawasan Timur Indonesia yang panjang dan terfragmentasi.

Sektor ini, imbuh Diop, juga menghadapi waktu penyelesaian di pelabuhan atau turnaround time yang panjang, tingkat efisiensi pelabuhan yang rendah, dan kemacetan jalan.

Persyaratan birokrasi yang berat mendorong buruknya fasilitasi perdagangan dan panjangnya waktu tunggu peti kemas.

“Ketidakefisienan logistik semakin diperburuk dengan peraturan-peraturan yang terfragmentasi, aturan investasi yang rumit, dan pembatasan FDI (Investasi Asing Langsung),” jelas Diop, seperti dilansir kompas.com

Dia menyatakan, integrasi dalam negeri Indonesia dapat diartikan upaya daerah-daerah terpencil agar terhubung dengan daerah-daerah pendorong pertumbuhan. Selain itu, integrasi dalam negeri juga diartikan integrasi ke rantai nilai dunia dan diversifikasi ekonomi.

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY