Meski Rentan Perompak, Jalur Pelayaran Davao Belitung Akan Diresmikan

0
410
Juru Bicara Kementerian Luar Negeri RI Arrmanatha Nasir di Gedung Kemenlu RI, Jakarta, Rabu (13/5/2015). KOMPAS.com/ABBA GABRILLIN

Jakarta – (suaracargo.com)

Presiden Joko Widodo rencananya akan mengunjungi Filipina pada 28 – 30 April mendatang. Juru bicara Kementerian Luar Negeri (Kemenlu), Arrmanatha Nasir, menyebut selain untuk menghadiri Konfrensi Tingkat Tinggi (KTT) Asean di Manila, kunjungan tersebut juga merupakan kunjungan balasan Presiden atas kunjungan Presiden FiIipina, Rodrigo Duterte ke Indonesia. Di Filipina, Presiden dijadwalkan menemui Duterte dan sejumlah pejabat lainnya.

Dalam pertemuan tersebut antara lain akan dibahas soal peningkatan kerjasama antara kedua negara, mulai dari kerjasama penanggulangan narkoba, penecegahan aksi teror hingga kerjasama di bidang ekonomi

“Akan ada MoU (Memorandum of Understanding / mota kesepakatan) yang akan ditandatangani,” ujar Arrmanatha Nasir kepada wartawan di kantor Kemenlu, Jakarta Pusat, Selasa (25/4/2017). Di hari terakhir kunjungannya di Filipina, Presiden akan menyambangi Davao.

Di kota tersebut Joko Widodo atau yang akrab dipanggil Jokowi akan meresmikan pelayaran kapal barang roll on roll off (Ro Ro), yang akan menghubungkan Davao dan Bitung, Sulawesi Utara. Dengan jalur baru tersebut, pengiriman barang dari Davao ke Bitung atau sebaliknya akan lebih cepat.

Sebelumnya untuk pengiriman barang ke Davao bisa memakan waktu sekitar lima hari, dengan transit terlebih dahulu di Manila. Dengan pelayaran langsung itu, waktu yang dibutuhkan hanya sekitar 2,5 hari. Jalur pelayaran tersebut melewati wilayah Filipina Utara, termasuk perairan di sekitar pulau Zulu dan sekitar pulau Tawi-Tawi, di mana banyak terjadi kasus perompakan dan penculikan. Namun, kedua hal itu bukanlah ancaman bagi kapal barang yang akan diresmikan.

Arrmanatha Nasir mengatakan kapal yang akan digunakan adalah kapal yang bisa mengangkut sekitar 500 kontainer berukuran 20 feet. Kapal tersebut adalah kapal yang relatif besar, yang diyakini bukan termasuk kapal yang disasar para perompak di Filipina Utara.

“Yang biasa terjadi adalah kejahatan terhadap kapal-kapal kecil, yang bisa diserang dengan speedboat, kalau kapal besar lebih sulit (dibajak),” katanya, seperti dilansir tribunnews.com.

Walaupun bukan termasuk jenis kapal yang disasar perompak, pemerintah kedua negara tetap akan memberikan pengawalan khusus terhadap kapal barang yang menghubungkan Davao dan Bitung tersebut.

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here