Pangkas Biaya Logistik, Pemerintah Upayakan Revitalisasi Pelabuhan

0
472
Ilustrasi cargo (foto:istimewa)

Jakarta – (suaracargo.com)

Salah satu terobosan yang dilakukan pemerintah adalah merevitalisasi angkutan laut penyeberangan untuk logistik di Indonesia. Penjelasan mengenai terobosan tersebut disampaikan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi pada acara diskusi ‘Memangkas Biaya Logistik dan Mendukung Pariwisata dengan Feri Jarak Jauh’ di Jakarta, Selasa (22/11).

Budi menjelaskan, penyebab masih tingginya biaya logistik di Indonesia karena masih bertumpunya angkutan logistik pada angkutan jalan atau truk yang banyak menimbulkan masalah, seperti kemacetan dan kerusakan jalan.

Untuk itu, angkutan penyeberangan menggunakan kapal feri diharapkan bisa mengalihkan beban jalan dan menjadi solusi mengatasi permasalahan tersebut.

“Ada satu kondisi di mana jalan sudah padat dan rusak, banyak kecelakaan. Tetapi tetap diminati. Sementara, di satu sisi masih banyak kapal-kapal tidak terpakai yang mestinya menyelesaikan masalah tapi tidak digunakan,” ujar Budi, seperti dilansir jppn.com.

Hal itu merupakan salah satu sebab yang menginisiasi Budi berasama PT ASDP Indonesia Ferry mengadakan diskusi dengan para stakeholder terkait.

Budi menambahkan, sudah saatnya jalur laut lebih dioptimalkan untuk angkutan logistik dalam mendukung program tol laut.

“Jangan lagi kita membelakangi lautan. Ini juga dalam mendukung program tol laut. Masih banyak kapal-kapal yang menganggur yang mestinya bisa menjadi solusi mengatasi kepadatan jalan di saat hari puncak, seperti Lebaran dan pada tahun baru,” tandas Budi.

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here