Pelindo II Mulai Bangun Terminal Kijing di Pelabuhan Pontianak

0
167
ilustras pelabuhan Pontianak (sulawesi.bisnis.com)i

Pontianak – (suaracargo.com)

PT Pelabuhan Indonesia II ( Pelindo II) atau Indonesia Port Corporations (IPC) memulai pembangunan Terminal Kijing di Pelabuhan Pontianak, Kalimantan Barat. Pembangunan terminal tersebut merupakan upaya IPC untuk pengembangan Pelabuhan Pontianak. Lahan di Pelabuhan Pontianak saat ini cukup terbatas dan hal itu diperparah dengan sedimentasi sungai yang menyebabkan kapal besar sulit bersandar.

“Sebagai salah satu proyek strategis nasional, Terminal Kijing akan menjadikan Pelabuhan Pontianak sebagai pelabuhan berstandar internasional terbesar di Kalimantan. Keberadaan terminal ini akan memperkuat konektivitas antarpulau sekaligus mendekatkan cita-cita Indonesia menjadi poros maritim,” jelas Direktur Utama IPC Elvyn G Masassya dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Rabu (11/4/2018).

Elvyn kemudian menambahkan, keberadaan Terminal Kijing mampu membuat kapal-kapal besar dapat bersandar dan melakukan kegiatan bongkar muat demi memaksimalkan potensi alam di Kalimantan, khususnya Kalimantan Barat.

Adapun pembangunan tahap I Terminal Kijing diprediksi bakal rampung dibangun dan mulai beroperasi pada 2019 mendatang. Terminal tersebut nantinya akan dikembangkan dengan konsep digital port yang dilengkapi peralatan bongkar muat modern.

“Pengoperasian Terminal Kijing akan mendorong pertumbuhan arus barang dan berdampak pada pertumbuhan ekonomi serta pengembangan industri dan pertambangan di Kalimantan,” imbuh Elvyn.

Pada pembangunan tahap pertama, IPC akan membangun empat terminal, yakni terminal multipurpose, terminal curah cair, terminal curah kering, dan terminal peti kemas. Untuk terminal peti kemas, Elvyn menerangkan kapasitasnya diproyeksi bisa mencapai satu juta TEUs, sedangkan untuk terminal curah cair dan curah kering masing-masing berkapasitas 8,3 juta ton dan 15 juta ton.

“Sementara untuk terminal multipurpose, pada tahap pertama diproyeksikan mencapai 500 ribu ton per tahun,” sambung Elvyn. Selain itu, dalam pengembangan tahap pertama IPC juga akan membangun lapangan penumpukan, gudang, tank farm, silo, jalan, lapangan parkir, kantor pelabuhan, kantor instansi, jembatan timbang, dan fasilitas penunjang lainnya. Kemudian untuk luasan dermaga yang akan dibangun pada tahap awal IPC mengalokasikan 15 hektar untuk dermaga curah kering, 7 hektar untuk dermaga multipurpose, 9,4 hektar untuk dermaga peti kemas, dan 16,5 hektar untuk dermaga curah cair.

“Pengembangan Terminal Kijing akan terintegrasi dengan Kawasan Ekonomi Khusus atau KEK sehingga akan membantu percepatan pertumbuhan ekonomi khususnya di Kalimantan Barat,” pungkas Elvyn.

Penulis : Ridwan Aji Pitoko
Editor : M. Nahar

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here