Presiden akan Resmikan Dua Pelabuhan Terpencil Bulan Mei 2016

0
500
Presiden Jokowi (tribunnews.com/Herudin)

,Kupang – (suaracargo.com)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) dijadwalkan akan meresmikan dua pelabuhan di perbatasan Indonesia dengan Timor Leste. Kedua pelabuhan yang akan diresmikan itu adalah Pelabuhan Atapupu di Kabupaten Belu dan Pelabuhan Naikliu di Kabupaten Kupang pada Mei 2016 mendatang.

“Sesuai rencana pada Mei 2016 mendatang, Presiden Joko Widodo akan melakukan kunjungan kerja ke Provinsi Nusa Tenggara Timur dalam rangka meresmikan Pelabuhan Atapupu di Kabupaten Belu dan Pelabuhan Naikliu di Kabupaten Kupang,” kata Kepala Dinas Perhubungan Provinsi NTT, Richard Djami kepada Antara di Kupang, Jumat (15/4/2016).

Menurut Richard, pelabuhan merupakan salah satu kunci dalam membangun suatu daerah, terlebih lagi daerah – daerah terpencil. Atapupu dan Naikliu termasuk daerah seperti itu karena letaknya terdepan di wilayah perbatasan dengan Timor Leste. Kedua daerah itu juga masih tertinggal dan terisolasi.

“Memang harus diakui tanpa pelabuhan, potensi suatu daerah tidak akan dikenal dan menopang ekonomi masyarakat setempat karena tidak adanya kapal yang mengangkut penumpang dan barang yang singgah di daerah itu,” sebutnya, seperti dilansir okezone.com

Bahkan, kata dia, harga-harga barang di daerah – daerah seperti itu malah dapat menjadi tinggi karena belum adanya konektivitas. Oleh karena itu, kata mantan Kepala Dinas Kominfo NTT itu, Presiden Joko Widodo selalu mengingatkan pentingnya tol laut, yakni membangun transportasi laut dengan kapal atau sistem logistik kelautan, yang melayani tanpa henti dengan jadwal yang pasti dari Sabang sampai Merauke.

Dia menjelaskan, Pelabuhan Atapupu yang terletak di bagian Utara Pulau Timor dan berbatasan langsung dengan Negara Timor Leste dibangun sejak tahun 1975 dengan menggunakan konstruksi kayu. Luas pelabuhan pada waktu itu hanya mencapai 300 meter persegi.

“Dalam perkembangannya, pada tahun anggaran 1982-1983, Pelabuhan Atapupu diperluas menjadi 800 meter persegi dengan menggunakan konstruksi beton,” katanya, menggambarkan.

Seiring perkembangan zaman, katanya pada tahun 2005-2011, dilakukan replacement serta pelebaran dan perpanjangan dermaga secara bertahap hingga luasannya mencapai 2.790 meter persegi.

“Untuk mendukung kegiatan emberkasi dan deberkasi penumpang di pelabuhan Atapupu, pada tahun anggaran 2013-2015, pemerintah pusat melalui Kementerian Perhubungan telah membangun dermaga khusus seluas 560 meter persegi, causeway atau bagian yang menghubungkan darat dengan dermaga sepanjang 2.070 meter persegi,” imbuhnya.

Selain causeway, katanya, dibangun juga trestle atau bagian yang berupa dek beton di atas tiang yang menghubungkan darat dengan dermaga seluas 252 meter persegi yang dilengkapi dengan terminal penumpang, penerangan pelabuhan, jalan masuk pelabuhan, gapura, dan pos masuk-ke luar.

“Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan Kelas III Atapupu memiliki fasilitas dan peralatan pelabuhan seperti Dermaga I Pelabuhan Atapupu, Dermaga II Tanjung Raikatar dan Dermaga Pelabuhan Wini di Kabupaten Timor Tengah Utara,” katanya.

Selain itu fasilitas lain yang dimiliki Kantor UPP Kelas III Atapupu seperti pinggiran/talud, alur pelayaran, kolam pelabuhan, gudang, lapangan penumpukan, terminal penumpang, gedung kantor dan rumah dinas.

“Untuk gudang pelabuhan ada dua ,yakni di Atapupu dan Wini. Gudang yang berada di Atapupu luasnya 800 meter persegi dan gudang di Wini luasnya 300 meter persegi. Sedangkan untuk terminal penumpang walau kondisi gedung saat ini sebagian rusak, tetapi luasnya mencapai 15.330 meter persegi,” katanya.

Dia juga menambahkan, saat ini Pelabuhan Atapupu memiliki dua unit crane dan satu unit mobil tangki air tawar untuk mendukung kegiatan bongkar muat di Pelabuhan Atapupu. Selain fasilitas tersebut, di Pelabuhan Atapupu terdapat juga kegiatan lain seperti Bea Cukai, Karantina Tumbuhan dan Hewan, Kesehatan Pelabuhan serta Imigrasi.

Sementara itu, perusahaan yang terdaftar dan terdata di Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan Kelas III Atapupu ada empat perusahaan bongkar muat dan empat perusahaan pelayaran.

“Pelabuhan Atapupu merupakan satu-satunya pelabuhan yang berada di laut utara Kabupaten Belu, yang merupakan pintu gerbang perekonomian Kabupaten Belu, Malaka, dan Timor Tengah Utara, serta juga melayani kebutuhan Negara Timor Leste,” tuturnya.

Sementara itu, Pelabuhan Naikliu yang berada dibawah Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan Atapupu wilayah kerja Naikliu saat ini baru hanya memiliki fasilitas berupa gedung kantor seluas 150 meter persegi, gudang seluas 150 meter persegi serta gedung terminal seluas 250 meter persegi. Untuk fasilitas laut, pelabuhan Naikliu mempunyai causeway atau bagian yang menghubungkan darat dengan dermaga sepanjang 90 meter persegi, trestle atau bagian yang berupa dek beton di atas tiang yang menghubungkan darat dengan dermaga seluas 80 meterpersegi dengan luas dermaga 800 meter persegi.

Pembangunan fasilitas Pelabuhan Naikliu di Kabupaten Kupang bersumber dari APBN yang pencairannya dilakukan secara bertahap selama tiga tahun anggaran sejak tahun 2011-2013. Untuk tahun anggaran 2011, total dana yang dicairkan sebesar Rp8.762.853.974, tahun 2012 Rp9,789. 216.000, serta tahun 2013 sebesar Rp2.919.000.000.

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here