Presiden Minta Pelabuhan di Indonesia Bekerjasama Dengan Pelabuhan Internasional

0
434
Presiden Joko Widodo saat meresmikan pembukaan Rakor Maritim 2017 di TMII, Jakarta Timur, Kamis (4/5/2017).(Fabian Januarius Kuwado/kompas.com)

Jakarta – (suaracargo.com)

Presiden Joko Widodo meminta pelabuhan-pelabuhan besar di Indonesia bekerja sama dengan pelabuhan-pelabuhan internasional. Menurut dia, hal ini perlu dilakukan untuk mengejar ketertinggalan Indonesia dalam hal transportasi laut.

“Saya sampaikan ke menteri-menteri, (pelabuhan) itu jangan dikelola sendiri. Silakan bekerja sama dengan pelabuhan-pelabuhan besar yang telah memiliki jaringan dagang internasional,” ujar Jokowi, ketika membuka Rapat Koordinasi Nasional Bidang Kemaritiman 2017, di Sasana Kriya, TMII, Jakarta Timur, Kamis (4/5/2017).

“Karena tanpa itu kita akan sulit mengejar ketertinggalan di bidang transportasi laut kita,” lanjut dia, seperti dilansir kompas.com.

Jokowi mencontohkan, Pelabuhan Kuala Tanjung di Sumatera Utara yang ditargetkan selesai pada akhir 2017 ini. Berdasarkan laporan yang diterima Presiden, pelabuhan tersebut akan terkoneksi dengan sejumlah pelabuhan dunia.

“Kuala Tanjung ini akan dikerjasamakan antara Pelindo dan Rotterdam Port. Untuk logistiknya dengan Dubai Port,” ujar Jokowi.

Jokowi menyebutkan, kerja sama semacam ini akan menjadi kekuatan ekonomi baru di Indonesia. Tanpa kerja sama ekonomi, efisiensi tidak akan pernah terjadi dalam hal transportasi laut. Tanpa efisiensi, penurunan harga barang di dalam negeri juga tidak akan terwujud.

“Tanpa efisiensi seperti ini, kita juga akan tidak bisa memunculkan harga-harga yang baik, harga-harga yang bisa berkompetisi,” ujar Jokowi.

Presiden juga menyoroti Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, yang beberapa waktu lalu mencatatkan sejarah di dunia transportasi laut Indonesia. Untuk pertama kalinya berlabuh di Pelabuhan Tanjung Priok, sebuah kapal peti kemas berkapasitas lebih dari 10.000 TEUs.

“Kapal besar sudah merapat di Tanjung Priok, kapal berkapasitas lebih dari 10.000 TEUs sudah hadir. Ini berpuluh-puluh tahun saya kira belum pernah terjadi dan dua minggu yang lalu kapal besar itu sudah merapat,” ujar Jokowi.

“Artinya akan ada penurunan biaya logistik, biaya transportasi. Karena kita tidak usah transhipment ke negara-negara lain. Jadi bisa langsung masuk ke negara tujuan,” lanjut dia.

Jokowi berharap, jika pelabuhan-pelabuhan besar di Indonesia sudah terbangun, konsolidasi antar-pelabuhan dalam negeri juga akan semakin baik sehingga akan semakin mampu menerima kapal-kapal barang berukuran besar dari negara lain.

Penulis: Fabian Januarius Kuwado
Editor : M. Nahar

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here