PT Pelindo II Catatkan Pendapatan Usaha Kuartal I 2018 Sebesar 2,60 Triliun

0
47
ilustrasi penanganan peti kemas

Jakarta – (suaracargo.com)

PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau Indonesia Port Corporation (IPC) mencatatkan pendapatan usaha kuartal I 2018 sebesar Rp 2,60 triliun. Angka ini lebih tinggi 0,13 persen dibanding target rencana kerja anggaran perusahaan (RKAP).

Serta, laba bersih Rp 502,31 miliar atau naik 11,48 persen di atas target. Sementara, EBITDA naik sebesar 19,74 persen atau sebesar Rp 1,09 triliun dan BOPO turun 9,48 persen menjadi sebesar 65,58 persen.

Untuk pertumbuhan dividen korporasi, Pelindo II merupakan penyumbang dividen terbesar untuk BUMN di bidang jasa kepelabuhanan. Adapun realisasi kenaikan dividen sebesar 21,91 persen dari 2016, yakni dari sebesar Rp 371,93 miliar (audited) naik menjadi Rp 453,44 miliar (audited).

Direktur Utama Pelindo II Elvyn G Masassya menjelaskan, pada sisi operasional, realisasi trafik arus peti kemas tercapai 1,83 juta TEUs naik 5,78 persen dari target RKAP.

“Untuk non petikemas sebesar 13,36 juta ton, kunjungan kapal naik 1,4 persen menjadi sebesar 51,33 juta GT serta arus penumpang sebanyak 109,6 ribu orang,” kata dia kepada wartawan, Kamis (12/4).

Capaian ini merupakan wujud IPC yang telah melakukan inovasi-inovasi bertujuan untuk perbaikan pelayanan dan operasional. Inovasi itu diantaranya adalah upaya menekan angka Dwelling Time melalui pembuatan Integrated Container Freight Station (CFS Center) beserta uji coba pengintegrasian data secara online antara CFS di seluruh cabang.

Selain itu, sebagaimana dilansir merdeka.com, ada modernisasi infrastruktur dan suprastruktur pelabuhan serta optimalisasi penggunaan teknologi informasi yang dilaksanakan dalam bentuk implementasi VTS (Vessel Traffic System), MOS (Marine Operating System), Inaportnet, NPK dan PK TOS, Auto Tally dan Auto Gate, E-Service danDO (Delivery Order) Online sistem di Pelabuhan Tanjung Priok.

Untuk target kinerja keuangan 2018, pendapatan usaha ditargetkan naik 13,29 persen menjadi Rp 12,36 trilliun, laba usaha ditargetkan naik 9,75 persen menjadi Rp 2,42 triliun, sementara EBITDA diharapkan naik sebesar 13,74 persen menjadi Rp 4,58 trilliun.

Untuk target kinerja operasional throughput petikemas diharapkan naik menjadi 7,26 juta TEUs atau meningkat 4,95 persen. Throughput non petikemas naik 29,54 persen menjadi 73,95 juta ton. Kunjungan kapal ditargetkan naik 1,14 persen jadi 204,5 juta GT dan arus penumpang diperkirakan turun 16,48 persen menjadi 511,69 ribu orang.

Reporter: Ilyas Itianur Praditya
Editor: M. Nahar

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here