Sungai Barito Surut, Kapal Tongkang Bertonase Besar Terperangkap

0
477
ilustrasi angkutan sungai (industri.bisnis.com)
ilustrasi angkutan sungai (industri.bisnis.com)

Muara Teweh – (suaracargo.com)

Air pedalaman Sungai Barito di Kabupaten Barito Utara dan Murung Raya, Kalimantan Tengah, surut dalam sepekan terakhir. Akibatnya, sejumlah kapal dan tongkang bertonase besar terperangkap dan tidak bisa berlayar.

“Saat ini angkutan kapal dan tongkang bermuatan batu bara bertonase besar tidak bisa berlayar karena air sungai surut,” kata Kepala Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) Lalulintas Angkutan Sungai, Danau, dan Penyeberangan Dinas Perhubungan Barito Utara Nurdin di Muara Teweh, Senin (30/3/2015), sebagaimana dilansir bisnis.com

Sejumlah kapal tarik atau tunda (tug boat) dan tongkang yang sebelumnya berlayar ke hulu maupun hilir saat air Sungai Barito naik, kini hanya bisa bersandar di beberapa tempat.

Ketinggian air Sungai Barito pada skala tinggi air (STA) Muara Teweh, Senin, di angka 5.30 meter. Angka tersebut menunjukkan bahwa sungai tidak lagi aman bagi pelayaran kapal bertonase besar. “Saat ini tongkang bermuatan dan kosong ada yang bersandar di kawasan hutan pinggiran Sungai Barito,” katanya.

Kapal dan tongkang kosong yang terperangkap itu, mencapai puluhan unit dan sebagian besar milik perusahaan tambang PT Marunda Graha Mineral yang arealnya di wilayah Kabupaten Murung Raya dan sejumlah perusahaan di wilayah Kabupaten Barito Utara.

Sejumlah tongkang bermuatan puluhan ribu ton batu bara dan kosong bersandar di kawasan Bukau, Kecamatan Teweh Tengah, Kabupaten Barut atau di hulu dan di hilir jembatan K.H. Hasan Basri Muara Teweh.

“Sejumlah tongkang itu kini terpaksa bersandar sambilS menunggu air naik,” ujarnya. Surutnya sungai sepanjang 900 kilometer yang hulunya di wilayah Kabupaten Murung Raya dan mengalir ke selatan di Kalimantan Selatan, itu, sekarang sulit diprakirakan sampai kapan terjadi.

Ia juga menjelaskan, meskipun saat ini hujan masih turun, debit air Sungai Barito tetap turun. Kalau di wilayah hulu hujan, air baru bisa kembali naik. “Kami sulit memprediksi kondisi Sungai Barito,” ujarnya.

Meskipun angkutan kapal dan tongkang bertonase besar tidak bisa berlayar, sejumlah kapal barang dan angkutan penumpang yang tonasenya sedang, untuk sementara tidak mengalami kendala dalam operasional.

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here