Tekan Biaya Logistik, Pelindo II Siapkan Fasilitas Logistik Terpadu di Priok

0
412
Ilustrasi Pelabuhan Tanjung Priok (industri.bisnis.com)

Jakarta – (suaracargo.com)

PT Pelabuhan Indonesia II/IPC menyiapkan fasilitas logistik terpadu di Pelabuhan Tanjung Priok untuk kegiatan konsolidasi kargo ekspor impor. Fasilitas tersebut bakal terintegrasi dengan kegiatan hinterland atau industri pendukung guna menekan biaya logistik dan dwelling time di pelabuhan tersebut.

Direktur Operasi dan Sistem Informasi PT.Pelindo II, Prasetiadi mengatakan pihaknya akan melakukan kordinasi dengan Otoritas Pelabuhan Tanjung Priok dan KPU Bea dan Cukai Pelabuhan Priok terkait penyiapan fasilitas itu yang akan ditargetkan bisa di realisasikan pada triwulan ke empat 2016.

“Fasilitas logistik yang terintegrasi dengan industri itu akan kita siapkan di dalam areal Pelabuhan Tanjung Priok. Ditargetkan bisa realisasi pada triwulan ke empat tahun ini karena kita butuh renovasi untuk fasilitasnya dan kordinasi dengan OP Priok maupun Bea dan Cukai setempat terkait penetapan zonasi pabeannya,” ujarnya kepada Bisnis, Selasa (23-8-2016).

banner-csm-atas

Dia mengatakan, penyiapan fasilitas logistik secara terpadu di pelabuhan Priok itu merupakan bagian dari program Pelindo II dalam membenahi tata kelola pelabuhan Tanjung Priok  sebagai upaya menekan dwelling time dan memberikan biaya logistik yang efesien kepada pengguna jasa pelabuhan.

Prasetiadi mengatakan, selama ini kegiatan penanganan logistik khususnya untuk barang impor bersatus less than container load atau LCL masih dikeluhkan pemilik barang. Keluhan itu muncul karena fasilitas pergudangan komoditas tersebut tersebar di banyak lokasi bahkan hingga ke luar pelabuhan.

“Penyiapan fasilitas pusat logsitik terpadu itu juga nantinya dalam  rangka menata kegiatan pelayanan barang impor berstatus LCL di Priok,”tuturnya.

Ketika dikonfrimasi oleh Bisnis, Kepala Otoritas Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta, I Nyoman Gde Saputra mengatakan bahwa instansinya belum menerima konsep resmi atas rencana Pelindo II menyiapkan fasilitas logistik yang terintegrasi dengan industri atau hinterland pelabuhan Priok.

“Kami masih menunggu konsepnya programnya seperti apa, namun sepanjang untuk menekan biaya logistik dan efisisensi di pelabuhan Priok tentunya kami dukung,” ujarnya.

Pemerhati Kepelabuhanan yang juga Pimpinan PT.Tata Waskita, Wisnu Waskita mengatakan,  dengan adanya pusat logistik terpadu atau container freight station /CFS Centre diharapkan pengawasan barang lebih mudah dilakukan oleh Bea dan Cukai , karena hanya terpusat disatu tempat sehingga akan  meningkatkan kecepatan layanan kepabeanan dan jasa pelabuhan.

“Dengan adanya pusat konsolidasi barang secara terpadu di pelabuhan juga memberikan kepastian akan tariff  layanan kepada pengguna jasa,” ujarnya kepada Bisnis (23/8).

Ketua Umum DPP Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Gemilang Tarigan mengatakan, fasilitas logistik terpadu sebagai pusat konsolidasi barang ekspor impor atau CFS centre di Pelabuhan Priok tetap harus  mengadopsi pelayanan dengan sistem online dan berbasis IT, serta di lengkapi tempat penyimpanan barang yang teratur maupun sistem single billing.

“Jika ada fasilitas itu, truk juga bisa langsung menunju tempat terpadu tersebut untuk melayani delivery,gak perlu lagi muter muter di luar pelabuhan,” ujarnya.

Don't be shellfish...Tweet about this on TwitterShare on Google+Share on FacebookPin on PinterestShare on LinkedInEmail this to someone

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here